gambar sdm

Pengertian dan Fungsi Manajemen SDM

Pengertian

Salah satu fungsi manajemen adalah pengawasan, “Controlling” yang bertujuan untuk menjaga serta mengamankan harta milik perusahaan dari penyimpangan-penyimpangan baik oleh pihak intern perusahaan ataupun eksteren perusahaan. Berbagai pendekatan yang dapat dilakukan untuk pelaksanaan fungsi tersebut salah satunya adalah dengan audit.

Audit bermakna kegiatan pemeriksaan terhadap suatu kesatuan ekonomi yang dilakukan seseorang/kelompok lembaga yang independent yang bertujuan untuk mengevaluasi atau mengukur lembaga atau perusahaan dalam melaksanakan tugas atau pekerjaan dengan kriteria yang ditentukan. Fungsi Audit sendiri dapat dikategorikan ke dalam tiga bidang utama yang fokusnya ada pada audit sumber daya manusia, diantaranya:

1. Policy Audit/Manajemen

Audit atau penilaian yang dilaksanakan secara sistematis dan independent, berorientasi ke masa depan terhadap : keputusan dan kebijakan yang dilakukan oleh manajemen yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas SDM melalui perbaikan pelaksanaan fungsi manajemen, pencapaian rencana yang sudah ditetapkan serta pencapaian social objective.

2. Performance/Operasional Audit

Merupakan suatu kegiatan penilaian sistematis yang dilaksanakan secara objective dan independent berorientasi atas masa depan untuk semua kegiatan yang ada dalam suatu perubahan yang utamanya dalam bidang SDM.

3. Financial Audit

Mempunyai orientasi pengujian / penilaian secara independent dan objectif atas tingkat kewajaran dan kecermatan serta data keuangan untuk memberikan perlindungan keamanan asset perusahaan dengan melakukan evaluasi kelayakan internal control yang ditetapkan. Audit ini sendiri dapat dilakukan dalam beberapa situasi, diantaranya :

a). Ketika dirasa perlu oleh manjemen puncak

b). Ketika suatu kekuatan ekternal yang memaksa untuk dilakukan suatu tinjauan

c). Ketika seorang manajer baru yang merasa bertanggung jawab atas departemen SDM

d). Ketika suatu perusahaan yang signifikan dalam suatu dunia usaha yang memaksa untuk melakukan konsiderasi ulang manajemen SDM

e). Ketika suatu keinginan spesialist SDM untuk meningkatkan praktik dan sistem SDM perusahaan

Dalam pelaksanaannya suatu audit harus mengikuti norma yang ditentukan dalam suatu perusahaan masing-masing, yang intinya harus mengandung :
1. Independensi/kebebasan
2. Kemahiran jabatan
3.Ruang lingkup yang mecakup : pengujian dan evaluasi terhadap kecukupan efektifitas sistem pengendalian intern perusahaan dan kualitas manajemen dalam melaksanakan tanggung jawab yang dibebankan kepadanya.
4. Pelaksanaannya mancakup perencanaan audit, pengujian dan evaluasi terhadap informasi, penyampaian hasil audit dan proses tindak lanjut.
5. Pengelolaan Departemen audit harus bertanggung jawab dan layak.

Manfaat dan tujuan Feed back dari suatu pelaksanaan audit

1. Mengidentifikasi kontribusi departemen SDM terhadap perusahaan
2. Meningkatkan citra professional departemen SDM
3. Mendorong tanggung jawab dan profesionalisme yang lebih besar diantara karyawan departemen SDM
4. Memperjelas tugas dan tanggung jawab departemen SDM
5. Menstimulasi keragaman kebijakan dan praktik-praktik SDM
6. Menemukan masalah SDM yang kritis
7. Menyelesaikan keluhan-keluhan dengan peraturan yang berlaku
8. Mengurangi biaya SDM melalui prosedur yang efektif
9.Meningkatkan kesediaan untuk mau menerima perubahan yang diperlukan dalam departemen SDM
10. Memberikan informasi yang cermat atas sistem informasi departemen SDM

Sedangkan tujuannya adalah :
1. Menilai efektifitas SDM
2. Mengenali aspek-aspek yang masih dapat di perbaiki
3. Mempelajari aspek-aspek tersebut secara mendalam
4. Menunjukkan kemungkinan perbaikan serta membuat rekomendasi untuk pelaksanaan perbaikan tersebut.

Dalam pelaksanaanya audit SDM ini hendaklah selalu memanfaatkan berbagai sumber data yang ada diantaranya :
1. Pemeriksaan fisik perusahaan
2. Konfirmasi
3. Dokumentasi
4. Observasi
5. Pertanyaan pada klien dari sumber data yang tersebut diatas diharapkan akan membuat suatu audit dapat menjawab prospek dan tantangannya di masa depan, diantaranya :
1. Globalisasi
2. Hak-hak pekerja
3. Performance pekerja

4. Hambatan – hambatan SDM

Insrumen audit SDM dalam pengumpulan informasi tentang aktifitas-aktifitas SDM, ada beberapa instrumen yang dapat digunakan, diantaranya :
1. Wawancara
2. Kuisioner
3. Informasi eksternal
4. Analisis catatan
5. Eksperimen-eksperimen riset
6. Audit-audit internasional

Laporan Audit

Laporan audit SDM terdiri dari beberapa bagian yang ditujukan untuk manajer lini, manajer SDM, manajer Sumber Daya, yang formatnya terdiri atas :- Judul- Daftar Isi – Ringkasan dan kesimpulan- Masalah-masalah pokok – Kesimpulan dan saran- Tubuh (data, fakta pandangan dan alasan )- Sumber data – Lampiran yang dianggap penting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *